Untuk memperingati Hari Relawan Internasional 5 Desember 2020, Ruangguru membuka pendaftaran program relawan ruangpeduli sejak 26 November 2020 hingga 13 Desember 2020. Hari ini, Ruangguru mengumumkan bahwa lebih dari 2.500 orang telah mendaftarkan diri untuk menjadi relawan ruangpeduli.

“Kepedulian masyarakat Indonesia terhadap pendidikan yang lebih baik di Indonesia jelas terbukti. Seiring dengan Hari Relawan Internasional, sudah lebih dari 2.500 orang mendaftar untuk menjadi relawan ruangpeduli. Hal ini menjadi suatu kehormatan bagi kami, sebab visi yang telah kami gagas untuk mewadahi kebutuhan tantangan pendidikan di Indonesia juga didukung oleh masyarakat yang peduli dan mengusung visi yang sama, yaitu perbaikan pendidikan berkualitas di Indonesia. Kami ingin memberikan rasa hormat dan terima kasih setulusnya kepada masyarakat atas kepeduliannya. Mari bersama berjuang untuk memberi sumbangsih yang lebih besar lagi bagi pendidikan berkualitas di Indonesia,” tutur Kak Belva Devara, Pendiri dan Direktur Utama Ruangguru.

Animo masyarakat untuk menjadi relawan ruangpeduli membuktikan penelitian yang dilakukan oleh salah satu lembaga statistik global, Gallup. Pada tahun 2018, Gallup merilis hasil survei yang menyatakan bahwa Indonesia memiliki jumlah relawan terbanyak di dunia, yakni 53% dari total relawan di seluruh dunia.

Relawan yang mendaftar di ruangpeduli tersebar merata dari seluruh Indonesia, mulai dari Aceh hingga Papua. Para kandidat relawan ruangpeduli bertekad agar keterlibatan mereka akan membantu menyetarakan kualitas pendidikan di berbagai daerah di Indonesia.

“Pengalaman program Kuliah Kerja Nyata (KKN) di daerah pelosok Jawa Timur membuat saya sadar bahwa ketidakmerataan pendidikan terjadi di sekitar kita. Saya menemukan banyak siswa SMP yang bahkan belum mengenal simbol operasi matematika dan juga minimnya kesadaran untuk menjaga kebersihan diri. Daftar menjadi relawan adalah salah satu jalan untuk turut berperan dalam memanusiakan manusia, bersosial, dan bersyukur,” ujar Rizki Maulana, kandidat relawan ruangpeduli asal Bekasi, Jawa Barat.

“Sebagai salah satu mahasiswa yang terselamatkan berkat beasiswa, saya menyadari masih banyak siswa yang membutuhkan bantuan. Saya belum dapat banyak membantu memajukan pendidikan di Indonesia, tetapi saya harap dengan menjadi relawan di ruangpeduli, saya bisa membantu berkontribusi dalam meningkatkan pendidikan di Indonesia, terutama di lingkungan sekitar Kaltim,” ujar Putri Handayani, kandidat relawan ruangpeduli asal Balikpapan, Kalimantan Timur.

“Saya merasa beruntung karena tinggal di pusat kota di mana akses terhadap pendidikan masih dapat dijangkau. Namun, masih banyak teman di pelosok Papua yang berhenti sekolah pada jenjang tertentu dan bahkan tidak mendapat sarana pendidikan sehingga menimbulkan tingginya angka tuna aksara. Dengan menjadi relawan ruangpeduli, saya ingin meningkatkan pemerataan pendidikan terutama di Indonesia bagian Timur,” ujar Nurul Khalizah, kandidat relawan ruangpeduli asal Biak Numfor, Papua.

Pendaftaran relawan ruangpeduli dibuka pada tanggal 26 November hingga 13 Desember 2020, dan dapat diakses secara daring melalui ruangpeduli.org/relawan. Nantinya, relawan yang terseleksi akan mengikuti berbagai kegiatan ruangpeduli selama satu tahun penuh serta mendapatkan akses gratis satu kelas di Skill Academy setiap bulannya.

Foto: Ist

You may also like
Latest Posts from Majalahjustforkids.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *