JAKARTA, majalahjustforkids.com – Meskipun pemerintah gencar memprioritaskan penanganan stunting, namun pemahaman masyarakat terhadap isu ini tampaknya belum memadai. Penelitian Health Collaborative Center (HCC) mengidentifikasi bahwa terdapat 4 pemaknaan stunting yang tidak tepat, kontradiksi daya beli pada pangan bergizi serta perilaku makan. (1) responden mempersepsikan bahwa anak tidak rentan terkena stunting pada kehamilan yang kurang gizi, (2) responden tidak mempercayai bahwa bayi dengan berat lahir rendah rentan terkena stunting, (3) responden tidak percaya stunting menghambat perkembangan otak atau kognitif anak, dan (4) stunting dianggap tidak berhubungan dengan pola asuh orang tua.

95 persen responden yang terlibat pada penelitian ini pernah mengetahui stunting dan 98 persen diantaranya percaya bahwa stunting terjadi di Indonesia. Ketika mendapatkan informasi tentang stunting, responden merasakan khawatir, takut dan sedih. Sejalan bahwa responden merasa terancam dengan adanya stunting. Namun 50 persen responden masih merasa lebih terancam dengan covid-19 dibandingkan dengan stunting.

Masyarakat mempercayai bahwa stunting berkaitan erat dengan kehidupan keluarga (1032 dari 1599 atau 65 persen). Namun, masyarakat tidak mempercayai bahwa stunting dapat disebabkan oleh pola asuh orang tua kepada anak (1014 dari 1646 atau 62 persen). Masyarakat lebih mempercayai bahwa stunting disebabkan karena asupan makanan dan minuman yang diberikan kepada anak (900 dari 1650 atau 54,5 persen). Di lain sisi, masyarakat juga berpendapat bahwa anak rentan terkena stunting karena keluarga tidak mampu membelikan pangan yang bergizi (858 dari 1648 atau 52 persen). Kondisi tersebut sejalan dengan perilaku pengaturan makan di keluarga yang mana lebih memilih memasak daripada membeli makanan untuk keluarga (1589 dari 1663 atau 95 persen).

Persepsi masyarakat tersebut juga dibuktikan dengan pemahaman masyarakat bahwasanya penyebab utama terjadinya stunting adalah pola makan, kemiskinan dan pengetahuan terkait stunting. Sejalan dengan pemahaman responden tentang perilaku yang dianggap dapat mencegah stunting yakni mengatur pola makan yang seimbang untuk anak dan mencari tahu tentang stunting.

Menurut Menteri Kesehatan 2014-2019, Prof Nila Moeleok menyampaikan bahwa pengetahuan dan perspektif atau pemaknaan masyarakat adalah kunci keberhasilan intervensi stunting. Itu sebabnya peningkatan kapasitas pengetahuan Kesehatan terutama terkait stunting perlu mendapat perhatian lebih dari pemerintah dan semua pihak, agar target 14 persen penurunan stunting dapat tercapai.

Dalam mencegah stunting, masyarakat menganggap bahwa ini adalah peran dari masing-masing keluarga dengan tentunya dukungan penuh dari pemerintah. Kepercayaan masyarakat terhadap hal ini menjadi peluang baik bagi pemerintah untuk dapat meningkatkan pengetahuan, sikap dan perilaku yang tepat pada upaya pencegahan stunting. Masyarakat menilai bahwa peran yang seharusnya dilakukan oleh pemerintah adalah upaya terkait dengan edukasi tentang gizi dan stunting serta pola makan yang tepat, memastikan ketersediaan bahan makanan bergizi serta menyediakan layanan Kesehatan untuk anak yang dapat terakses. Masyarakat memiliki harapan penuh terhadap pemerintah untuk dapat menyediakan lingkungan yang mendukung dan memampukan masyarakat untuk memiliki persepsi yang tepat dan berperilaku positif.

Secara khusus, kelompok masyarakat perempuan yang berpartisipasi pada penelitian ini menilai bahwa pengasuhan Kesehatan anak seharusnya adalah tugas kedua orang tua, ibu dan bapak yang perlu dilibatkan pada program-program Kesehatan di posyandu maupun puskesmas. Sebagaimana disebutkan bahwa masyarakat paling banyak mengetahui tentang stunting dari bidan.

Oleh karena itu, HCC mengusulkan:

  1. Program edukasi stunting yang melibatkan kedua orang tua (ibu dan bapak).
  2. Memperkuat konten edukasi stunting terkait bahaya serta cara mencegah stunting secara lebih spesifik dengan pembagian peran antara ibu dan bapak.
  3. Kampanye gizi seimbang, stunting dan pola asuh orang tua sebagai satu kampanye terintegrasi.
  4. Menjadikan bidan sebagai agent of change dalam edukasi gizi dan pola makan yang seimbang dalam 1000 HPK.
  5. Memastikan adanya program terintegrasi untuk penyediaan pangan yang bergizi dan terakses bagi seluruh kalangan masyarakat.
  6. Memastikan adanya layanan posyandu, puskesmas yang dapat terakses oleh keluarga.

Menurut Peneliti utama dan Chairman HCC Dr. dr. Ray Wagiu Basrowi, MKK, “penelitian dengan menggunakan Health Belief Model kami menunjukkan bahwa temuan indikator pemaknaan terhadap stunting yang kontradiktif memiliki nilai persentase yang signifikan, artinya kesalahpahaman masyarakat terhadap apa dan bagaimana dampak stunting secara tegas dan sangat nyata bertentangan dengan pengetahuan kesehatan yang sebenarnya menjadi dasar untuk penanganan stunting dan bahkan sudah dikomunikasikan lewat beragam program edukasi dan kampanye kesehatan yang masif baik oleh pemerintah maupun berbagai pihak,” ungkap Dr Ray yang juga merupakan staf pengajar di Kedokteran Komunitas FKUI.

Bahkan ketika dilakukan analisis lanjutan, Dr Ray melihat konsistensi antara pemaknaan stunting terhadap persepsi, keenam indikator yang salah kaprah ini juga konsisten dengan perceptive barrier dari responden. Terlihat dari hasil 22 persen responden tidak setuju bahwa stunting adalah ancaman kesehatan, 10 persen responden tidak setuju dampak stunting akan berat untuk anak dan negara, bahkan dikaitkan dengan masa pandemi lebih dari 40 persen responden meyakini bahwa selama pandemi, ancaman Covid-19 jauh lebih serius dibanding stunting. Ini menunjukkan bahwa faktor-faktor terkait seberapa efektif masyarakat menerima informasi dan edukasi tentang stunting diduga masih belum optimal.

Dari aspek metode, research associate HCC Bunga Pelangi menjelaskan, kesan kontradiksi pemaknaan stunting dari penelitian HCC ini diduga berkaitan dengan adanya perbedaan seriousness perspective dari responden sebagai perwakilan masyarakat terkait pengatahuan dasar tentang stunting, definisi, penyebab, penanganan hingga sumber informasi tentang stunting. Menurut Bunga, “metode HBM yang kami pakai meskipun secara parsial dapat mendeteksi potensi kesenjangan sumber dan ketepatan informasi termasuk pihak-pihak sumber informasi. Sehingga ini menjadi panduan bagi strategi edukasi tentang stunting agar lebih menyasar pengetahuan mendasar tentang stunting,” ungkapnya.

Lebih lanjut Dr Ray dan Bunga menegaskan temuan studi HCC tentang pemaknaan stunting ini dapat mewakili kondisi faktual di masyarakat Indonesia terkait seberapa seriusnya masyarakat menilai dampak stunting untuk masa depan bangsa. “Hipotesis lanjutan kami adalah efektifitas edukasi terkait stunting di masyarakat Indonesia masih menyisakan celah untuk dimantapkan, mengingat masyarakat tidak benar-benar memaknai bahwa stunting ini adalah ancaman serius terhadap anak Indonesia bahkan terhadap masa depan bangsa,” ujar Ray yang sering memberi edukasi lewat Instagram @ray.w.basrowi ini.

Penelitian ini kemudian mengajukan potensi rekomendasi terkait pemantapan pemahaman masyarakat terkait stunting. Diantaranya perlu ada penyegaran konsep komunikasi stunting yang berorientasi dampak serius dari stunting serta bagaimana stunting ini sebenarnya bisa dicegah sejak awal. Penting juga untuk memantapkan metode edukasi stunting dengan pembahasaan yang sederhana dan sebanyak mungkin menggunakan pola seperti edukasi protocol selama pandemic yang menggunakan kekuatan media sosial.

Temuan Penting Penelitian Pemaknaa Stunting HCC

Indikator Kontradiktif

  • 5 dari 10 (50 persen) responden tidak percaya / tidak setuju bahwa stunting bisa menghambat kognitif anak.
  • 4 dari 10 (44 persen) responden tidak setuju bahwa risiko dan penyebab stunting karena faktor kurang nutrisi dari makanan.
  • 6 dari 10 (57 persen) responden tidak yakin bahwa anak risiko stunting berhubungan dengan pola asuh.
  • 5 dari 10 (47 persen) responden menyatakan bahwa risiko stunting bukan karena ketidakmampuan membeli pangan bergizi.
  • 4 dari 10 (35 persen) responden menegaskan bahwa stunting bukan penyakit atau kondisi medis yang serius.
  • 2 dari 10 (16 persen) responden tidak yakin bahwa stunting bisa berpengaruh buruk bagi kondisi keluarga secara keseluruhan.

Demografi Responden

  • 1676 responden, 79 persen perempuan dan 21 persen laki-laki.
  •  Berasal dari 31 Provinsi, terdapat 6 provinsi terbanyak yang ikut serta dalam survey, yakni Jawa Barat (27,9 persen), Jawa Timur (14,2 persen), Jawa Tengah (13,1 persen), DKI Jakarta (10,4 persen) dan Banten (7,3 persen) dan DIY (3,3 persen).
  • Pendidikan terakhir dari responden adalah SMA/Sederajat (63 persen), Strata/Sarjana (20 persen), Diploma (9,7 persen).
  • Responden terbanyak berperan sebagai seorang ibu dan istri (67,8 persen), berusia 20-35 tahun, belum menikah (14,5 persen) serta seorang bapak dan suami (12 persen).

(Foto : Ist)

 

You may also like
Latest Posts from Majalahjustforkids.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *