Limfoma Hodgkin- Dari Tantangan Menuju Harapan

Dalam rangka peringatan Hari Kanker Dunia 2022, PT. Takeda Indonesia mengadakan diskusi media bertajuk “Limfoma Hodgkin: dari Tantangan Menuju Harapan” pada Selasa, 15 Februari 2022 guna meningkatkan kesadaran mengenai salah satu jenis kanker yang memiliki harapan sembuhnya paling tinggi.

Andreas Gutknecht, General Manager PT Takeda Indonesia mengatakan “Takeda Indonesia sebagai salah satu perusahaan biofarmasi terkemuka, berkomitmen untuk menjalankan tujuan organisasi untuk menghadirkan obat-obatan inovatif yang dibutuhkan para pasien, sejalan dengan tujuan perusahaan Kesehatan yang lebih Baik untuk Pasien, dan Masa Depan Lebih Cerah untuk Dunia (Better Health for the People, Brighter Future for the World.”

Kanker Kelenjar Getah Bening

Limfoma Hodgkin adalah kanker pada sistem kelenjar getah bening. Sistem kelenjar getah bening adalah kumpulan jaringan dan organ yang membantu tubuh menyerang infeksi dan penyakit. Menurut Global Cancer Statistic (Globocan) 2020, terdapat 1.188 kasus Limfoma Hodgkin di Indonesia.

Dalam kegiatan diskusi media memperingati Hari Kanker Sedunia 2022, dr. Johan Kurnianda, Sp.PD KHOM – Konsultan Hematologi dan Onkologi Medik, yang bertindak sebagai narasumber mengatakan “Faktor risiko dari Limfoma Hodgkin belum dapat diketahui, namun sekitar 40% kasus Limfoma Hodgkin diasosiasikan dengan adanya infeksi Epstein-Barr Virus (EBV). Selain itu ada pula faktor risiko seperti penurunan sistem imun, riwayat keluarga inti dengan Limfoma Hodgkin, jenis kelamin pria, dan kelompok usia tertentu (usia 15-30 tahun, dan usia lebih dari 55 tahun)”.

Gejala

Pada umumnya gejala yang muncul berupa pembesaran kelenjar getah bening di leher, ketiak, atau pangkal paha, yang dapat disertai B symptoms (demam lebih dari 38o C, berkeringat pada malam hari, penurunan bobot badan lebih dari 10% bobot badan selama 6 bulan), dan gejala lain seperti gatal-gatal, kelelahan yang luar biasa, dan mengalami reaksi yang buruk terhadap alkohol.

Penegakan Diagnosis

Penegakan diagnosis Limfoma Hodgkin dilakukan melalui beberapa pengujian yaitu: pengecekan riwayat kesehatan, pemeriksaan lab darah, biopsi dan uji imunohistokimia (IHK) serta pemeriksaan radiologi (PET/CT scan). Pemeriksaan imunohistokimia dilakukan untuk mendeteksi adanya penanda (biomarker) spesifik yang dapat membantu diagnosis, terapi, dan prognosis kanker. Penanda yang diperiksa pada umumnya adalah CD30, CD15, CD20, CD3, CD45, CD79a, dan PAX5. Lebih dari 98% kasus Limfoma Hodgkin tipe klasik mengekspresikan CD30.

Sebelum melakukan pengobatan, penting untuk mengetahui seberapa jauh sel kanker telah menyebar. Proses ini disebut penentuan stadium (staging) Limfoma Hodgkin. Terdapat 4 stadium pada Limfoma Hodgkin.

Pangobatan

Berdasarkan tatalaksana dari National Comprehensive Cancer Network (NCCN), jenis pengobatan Limfoma Hodgkin di antaranya : kemoterapi, terapi target, radioterapi, transplantasi sumsum tulang, dan imunoterapi.”

“Pengobatan inovatif seperti terapi target dapat menjadi pilihan pengobatan. Brentuximab vedotin merupakan terapi target yang terdiri dari gabungan antibodi monoklonal dan MMAE. Antibodi monoklonal ini hanya menargetkan sel kanker yang memiliki CD30 pada permukaannya. MMAE merupakan zat penghancur sel kanker.

Pada penelitian yang melibatkan 102 pasien Limfoma Hodgkin dari berbagai negara, terapi target menggunakan Brentuximab vedotin diberikan pada pasien yang sudah tidak merespon terhadap kemoterapi & stem cell transplant. Penelitian ini menunjukkan bahwa terapi target dapat memberikan angka harapan hidup hingga 40,5 bulan” Terang dr. Johan.

Setelah pengobatan selesai, pasien perlu melakukan kontrol berkala dalam 5 tahun pertama: setiap 3-6 bulan selama 1-2 tahun, kemudian setiap 6-12 bulan sampai 3 tahun, selanjutnya setiap 1 tahun sekali .

Dari sisi akses pengobatan, berdasarkan laporan dari Badan Kesehatan Dunia atau World Health Organization (WHO) negara dengan pendapatan nasional yang lebih rendah memiliki ketersediaan obat anti-kanker yang lebih rendah, termasuk terapi target. Hal ini menimbulkan perbedaan pada angka harapan hidup pasien kanker di berbagai negara.

Berbagai strategi dapat diterapkan untuk meningkatkan akses terhadap obat kanker, seperti: mengurangi biaya pengembangan, meningkatkan keandalan (reliability) rantai pasokan global, menyediakan program bantuan pasien.

Terkait dengan akses terhadap pengobatan Limfoma Hodgkin, Andreas menegaskan bahwa, “Takeda Indonesia berkomitmen untuk menyediakan akses terhadap pengobatan inovatif, salah satunya melalui Patient Assistance Program yang memungkinkan pasien yang terkendala secara finansial dapat memperoleh akses terhadap pengobatan Limfoma Hodgkin yang mengekspresikan CD30.”

 

You may also like
Latest Posts from Majalahjustforkids.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *