Dalam rangka Bulan Menanam Pohon Nasional yang diperingati setiap bulan Desember, Nestlé Indonesia melakukan tahap awal program menanam 10.000 bibit pohon di Karawang, Jawa Barat.

Bekerja sama dengan komunitas pencinta lingkungan hidup Forum Komunikasi Daerah Aliran Sungai Citarum (Forkadas C+) dan warga Tegalwaru, Karawang Selatan, kegiatan penanaman pohon ini merupakan bagian dari program volunteering Nestlé Indonesia, KASIH serta sekaligus untuk menumbuhkan kepedulian terhadap lingkungan.

Program penanaman 10.000 pohon di tanah seluas 20.000 m2 ini diwujudkan untuk meningkatkan kualitas tutupan hutan dengan membuat prototipe hutan di Karawang, sebagai sarana untuk menjaga kualitas dan kuantitas mata air di bawahnya, serta persiapan untuk mengubah area tersebut menjadi hutan lindung.

Proses penanaman dilakukan menggunakan Metode Miyawaki, penanaman antar bibit pohon yang sangat rapat menggunakan konsep unik potential natural vegetation (PNV). Metode ini berhasil dilakukan di lebih dari 3.000 hutan di dunia, di antaranya Taman Nasional Gede Pangrango dan Taman Nasional Gunung Ciremai.

“Sejalan dengan komitmen Nestlé Indonesia untuk mencapai Net-Zero Emisi Karbon pada 2050, kami melakukan berbagai upaya-upaya keberlanjutan untuk mencapai tujuan tersebut guna melindungi, memperbarui dan memulihkan lingkungan dengan mulai menggunakan energi terbarukan, melakukan upaya penanaman pohon dan mempercepat transisi ke sistem pertanian regeneratif di mata rantai pasokan bahan baku pertanian.  Kami berharap dengan penanaman pohon-pohon ini kualitas tutupan hutan, sumber mata air, dan area hutan lindung dapat meningkat secara signifikan serta memastikan keberlanjutan lingkungan di Karawang. Nestlé tidak hanya memproduksi produk yang lezat dan bergizi, tetapi juga ikut berkontribusi untuk lingkungan demi generasi yang akan datang,” ujar Ibu Debora Tjandrakusuma, Direktur Corporate Affairs Nestlé Indonesia. 

Jenis pohon yang ditanam pada 27 November 2021 di antaranya Mahoni Swietenia mahagoni, Kormis Acacia auriculiformis, Cassia Sp., Glodogan Tiang Polyalthia longifolia, Trembesi Samanea saman, Bintaro Cerbera manghas, dan Bunga Kupu-kupu Bauhinia purpurea.

Penanaman 10.000 pohon ini diperkirakan kelak akan memiliki daya serap CO2 mencapai 53.091 ton/tahun pada saat umur pohon berusia 3-5 tahun atau setara dengan pohon dewasa. Pemilihan lokasi penanaman di Karawang yang berlokasi dekat dengan lokasi operasional ​​Nestlé memperhitungkan beberapa aspek seperti luas tanah, unsur hara tanah, sumber mata air serta cuaca di lokasi tersebut.

Bapak Yazid Alfaizun, selaku perwakilan dari Forkadas C+ menyampaikan, “Sebagai komunitas yang peduli terhadap lingkungan, kami senang bisa berkolaborasi bersama Nestlé dalam mengawali kegiatan menanam 10.000 pohon ini. Selain untuk mewujudkan keberlanjutan lingkungan di Karawang, hal ini juga sejalan dengan komitmen pemerintah kabupaten Karawang yang tengah mencanangkan penanaman pohon di sejumlah kecamatan saat memasuki musim hujan tahun ini. Kami bangga bisa ikut terlibat dalam kegiatan ini.”

Sejak tahun 2012, Nestlé secara aktif melakukan penanaman pohon di sekitar area operasional bersama dengan karyawan, masyarakat, peternak, petani, dan juga lembaga swadaya masyarakat (LSM). Lebih dari 110.000 pohon telah ditanam guna membantu penyerapan air ke dalam tanah dan juga membantu mengurangi efek gas rumah kaca di atmosfer. Aktivitas penanaman pohon merupakan wujud dukungan Nestlé terhadap program pemerintah menciptakan kesadaran dan kepedulian  masyarakat tentang pentingnya pemulihan sumber daya hutan dan lahan melalui penanaman pohon sekaligus ​​​​mengkampanyekan gerakan penyelamatan lingkungan.

Foto: Ist

You may also like
Latest Posts from Majalahjustforkids.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *