n Siber, DANA Perketat Sistem Keamanan dan Gencarkan Edukasi Berkelanjutan

Adopsi teknologi finansial di negara kita tumbuh semakin pesat. Namun hal itu tak terlepas dari tantangan, salah satunya tingkat literasi digital dan kepercayaan masyarakat yang masih rendah terhadap keamanan datanya. Berdasarkan Survei Indeks Literasi Digital Indonesia, indeks literasi digital di Indonesia termasuk dalam kategori sedang dengan skor indeks 3,49. Pilar Digital Culture secara umum mendapatkan skor indeks tertinggi (3,90), sedangkan pilar Digital Safety mendapatkan skor indeks yang paling rendah (3,10).

Selain itu, keraguan masyarakat terhadap privasi dan keamanan siber pun tergolong tinggi. Terlihat dari data yang ditunjukkan WeAreSocial 2022, misalnya 36,4% masyarakat mengaku masih merasa cemas jika perusahaan menggunakan data pribadi mereka. Bahkan 60,3% di antaranya juga belum bisa membedakan mana informasi yang asli dan nyata di internet. Untuk itu, perlu upaya-upaya berkelanjutan bukan saja dalam hal meningkatkan inovasi keamanan, tetapi juga dalam edukasi maupun kampanye literasi digital.

Andri Purnomo, VP Information Security DANA mengatakan, seiring pesatnya adopsi teknologi digital, serangan siber yang terjadi juga kian deras. Menurut laman website Exabytes, sepanjang 2021 saja, tercatat setiap 39 detik terjadi serangan ke situs-situs internet global dan setiap 11 detik dunia maya dibanjiri oleh Ransomware.

“Menurut 2021 Data Breach Investigation Report, Verizon, aspek finansial masih menjadi motif dominan serangan-serangan itu, dengan dua target utama yaitu berkaitan dengan akun bank dan kartu kredit,” ujarnya dalam acara DANA Tech Talk 2022: Enabling Digital Financial Trust with Advanced Security Technology.

Andri menambahkan, kejahatan di dunia digital diprediksi masih tinggi tahun ini dengan semakin terorganisasinya kejahatan yang dilakukan serta mudahnya mendapatkan perangkat untuk melakukan serangan siber. Di satu sisi, sistem pertahanan terhadap serangan-serangan tersebut acapkali tertinggal.

“Untuk mengantisipasi beragam serangan dan kejahatan agar terbangun kepercayaan masyarakat terhadap keuangan digital, DANA telah mengimplementasikan beragam upaya. Di antaranya, melakukan identifikasi secara berkala di berbagai aspek, mulai dari program kampanye yang sedang berjalan, produk, media sosial, maupun mitra untuk memitigasi risiko kemungkinan terjadinya ancaman,” katanya.

DANA juga senantiasa meningkatkan sistem keamanannya. Hal ini dibuktikan dengan Security Score Card untuk mengukur postur keamanan domain dari penilai independen, dan saat ini telah mencapai peringkat teratas dengan nilai A. Postur keamanan domain diukur dari 10 komponen keamanan dan skor DANA saat ini berada di atas rata-rata industri global. Sebelumnya, di tahun 2021, DANA mengawali Security Score Card dengan nilai B.

Saat ini, ujar Fath Ade Surya, VP Risk Management DANA, aplikasi DANA telah digunakan oleh lebih dari 100 juta pengguna, 5.000 online merchants, dengan rata-rata transaksi mencapai 7 juta transaksi per hari, yang melibatkan lebih dari 8.500 sistem TI, 200 aplikasi dan 300 application programming interface (API). DANA berkomitmen untuk memberikan rasa aman dan menjaga kerahasiaan transaksi serta data-data penggunanya sesuai values perusahaan yaitu Trusted, Friendly, dan Accessible.

Untuk itu, DANA menerapkan konsep Manajemen Risiko terintegrasi yang didukung dengan teknologi Risk Engine yang menggunakan data perangkat hingga karakteristik transaksi pengguna untuk memitigasi risiko. Selain itu, DANA senantiasa juga membangun risk aware culture untuk seluruh karyawan guna memahami dan mengenai berbagai jenis risiko untuk dapat bersama-sama menjaga dan memitigasi risiko perusahaan.

Sementara dari sisi keamanan pengguna, DANA juga menerapkan kebijakan zero data sharing, penggunaan teknologi keamanan mulai dari PIN hingga teknologi verifikasi wajah yang dikembangkan sendiri yaitu DANA VIZ (Visual Identity Authorization), dan mengimplementasikan standar ISO dan PCI-DSS secara berkala. Tidak ketinggalan, DANA Protection yang akan menjamin pengembalian uang pengguna apabila terjadi kegagalan dalam transaksi.

“DANA percaya implementasi keamanan dapat diciptakan dengan adanya tiga faktor. Pertama, kompetensi tim, yaitu dengan memastikan semua tim mengemban tanggung jawab untuk menjaga keamanan hingga mampu terhindar dari ancaman kejahatan siber. Kedua, memiliki proses yang modern termasuk tata kelola yang konsisten secara internal maupun dengan pihak eksternal. Ketiga, penggunaan teknologi tidak hanya sebagai alat namun penggerak untuk memastikan proses yang sesuai dan memberikan nilai bagi operasional,” tandas Andri.

Berbagai langkah dan upaya DANA dalam memberikan perlindungan transaksi digital yang optimal juga dirasakan oleh Teguh Aprianto, Cyber Security Researcher & Consultant dalam DANA Tech Talk. Menurutnya, verifikasi yang digunakan untuk login dan pembayaran sudah terlaksana dengan sangat baik. DANA tidak hanya menggunakan OTP yang dikirimkan melalui SMS, tetapi juga menggunakan PIN dan verifikasi wajah. Cara ini cukup efektif untuk mencegah perampasan akun yang belakangan sering terjadi.

DANA Tech Talk merupakan forum diskusi para penggiat teknologi untuk membahas potensi teknologi dan inovasi dompet digital dalam memajukan ekonomi digital nasional. Kegiatan ini digelar secara rutin dan diharapkan bisa menjadi sarana diskusi sekaligus menjaring ide-ide baru mengenai pemanfaatan teknologi guna mewujudkan ekonomi digital yang makin inklusif.

Foto: Efa

 

You may also like
Latest Posts from Majalahjustforkids.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *